Rakyat Merdeka Online

Home

Share |

LAPORAN DARI PYONGYANG
Sepupu Kim Il-sung: Indonesia Negeri yang Ramah
Sabtu, 14 April 2012 , 17:33:00 WIB
Laporan: Teguh Santosa

KIM JONG-SUK/RMOL
  

RMOL. Mengenakan chimazogori, baju tradisional wanita Korea Utara, berwarna hijau muda, Kim Jong-suk menerima satu persatu delagasi negara asing yang mendatangi meja makannya. Sekitar 200 ratus delegasi asing menghadiri jamuan makan malam untuk mengenang seratus tahun kelahiran pendiri Korea Utara Kim Il-sung yang digelar di Gedung Kebudayaan Rakyat di pusat kota Pyongyang, Jumat malam (13/4).
 
Kim Jong-suk adalah salah seorang adik sepupu Kim II-sung. Itu berarti ia adalah nenek dari Sekretaris Pertama Partai Pekerja Korea, Kim Jong-un, yang kini memimpin Korea Utara setelah kematian Kim Jong-il bulan Desember tahun lalu. Kim Jong-suk masih terlihat sehat dan kuat di usia ke 82. Suaranya masih terdengar lantang, begitu juga genggaman tangannya yang masih kuat mencengkeram.
 
Kim Jong-suk yang masih menempati salah satu posisi penting di Komite Sentral Partai Pekerja Korea tersenyum lebar ketika menerima delegasi Perhimpunan Persahabatan Indonesia-Korea. Matanya berbinar-binar.
 
"Setelah pulang dari Indonesia, Kim Il-sung bercerita kepada saya bahwa Indonesia adalah negeri yang besar, yang rakyatnya ramah tamah serta memiliki semangat yang kuat mencapai cita-cita revolusi kemerdekaan," katanya dalam bahasa Korea yang diterjemahkan salah seorang staf Kementerian Luar Negeri Korea Utara.
 
Kim Il-sung mengunjungi Indonesia di bulan April 1965. Dalam pertemuan dengan Presiden Sukarno di Kebun Raya Bogor ketika itu ia menerima bunga anggrek ungu asli Indonesia. Bunga itulah yang kemudian dibawa Kim Il-sung ke Korea Utara dan kini menjadi bunga nasional Korea dan diberi nama bunga Kim Il-sung. Di kurun waktu 1950an hingga 1960an Presiden Sukarno dikenal sebagai salah seorang tokoh besar di pentas politik dunia dari kawasan Asia dan Afrika. Semangat Presiden Sukarno melawan penjajahan asing dalam segala bentuk membuat Kim Il-sung yang tengah menghadapi persoalan serupa di tanah airnya merasa perlu untuk mengunjungi Presiden Sukarno.
 
Dalam kunjungan ke Indonesia itu, Kim Il-sung juga ditemani Kim Jong-il yang kelak menggantikan dirinya memimpin Korea Utara.
 
Kim Jong-suk juga sepakat bahwa persahabatan antara Presiden Sukarno dan Kim Il-sung adalah simbol dari persahabatan tulus kedua negara.[guh]


Baca juga:
Ristiyanto Desak Amerika Serikat Tarik Pasukan dari Semenanjung Korea
Menyaksikan Kim Jong-un Membuka Selubung Patung Kim Il-sung dan Kim Jong-il
Roket Satelit Diuluncurkan ke Angkasa, Suasana Pyongyang Biasa Saja
Bukan Korea Utara Tapi Amerika yang Mengancam Dunia
Partai Pelopor Tandatangani Deklarasi Pyongyang


Komentar Pembaca

Rizal Ramli: Pejabat Asal Njeplak Rusak Citra Indonesia di Dunia

blitz.rmol.co
 

Menteri Ini Ternyata Fans Berat Chrisye

Menteri Agraria dan Tata Ruang Ferry Mursyidan Baldan punya idola yang bel ...

 

Risty Tagor, Syarat Suami Baru Mencintai Ibu Sendiri

Sejak bercerai dengan Rifky Balweel pada September 2014, Risty Tagor belum ...

 

Leah Totton, Rayakan Hut Perdana Kliniknya

Berbeda dari kebanyakan WAGS atau istri/ pacar atlet lainnya. Leah Totton ...

 

Eva Celia, Centil Berdandan Belajar dari Ibu

Kecantikan menurut Eva Celia ada berbagai aspek. Yang utama itu menyangkut ...

 

Fiorella Mattheis, Menjalin Asmara Gara-gara Anjing

Tak ada yang menyangka bila kisah asmara artis cantik Fiorella Mattheis da ...


Berita Populer

Ahok: Saya Berhak Bicara Apapun, Jaya Suprayana Mau Provokasi Warga Turunan
Beredar Pesan Singkat Tommy Soeharto Mau Sikat Yoris Raweyai
Inilah Sejumlah 'Prestasi Besar' Jokowi Sejak Dilantik versi ISIS