Rita Widyasari

DPR Setuju Pensiun Dini PNS Dimulai 2013

Alokasi Gaji Pegawai Negeri Capai Rp 180 Triliun

Ekbis  SABTU, 25 JUNI 2011 , 03:57:00 WIB

DPR Setuju Pensiun Dini PNS Dimulai 2013

ilustras, pegawai negeri sipil (PNS)

RMOL.DPR menyambut positif tawaran pensiun dini bagi pegawai negeri sipil (PNS) yang dilontarkan Kementerian Keuangan. Maklum, gaji PNS me­nyerap hampir 70 persen biaya APBN.

Badan Anggaran (Banggar) DPR bersama pemerintah te­ngah membahas kebijakan pe­ram­pi­ngan jumlah PNS yang dinilai semakin membebani Ang­garan Pendapa­tan dan Be­lanja Negara (APBN). Salah satu­nya dengan me­lakukan pro­g­ram pensiun dini.

Anggota Banggar DPR Bam­bang Soesatyo mengatakan, dari total APBN saat ini, sebesar 70 persen untuk biaya gaji pe­gawai dan biaya rutin. Sisanya 30 per­sen APBN untuk belanja ba­rang dan pembangunan.

Dengan alokasi yang yang tim­pang ini, menurut Bambang, mem­­buat pertumbuhan ekonomi nasional jalan di tempat.

“De­ng­an pensiun dini, maka alo­kasi belanja barang akan le­bih be­sar. Sehingga, pertum­buhan per­eko­nomian terutama di daerah bisa meningkat,” kata Bambang kepada <I>Rakyat Mer­deka di Ja­karta, kemarin.

Dia mengingatkan, prog­ram pen­siun dini tidak mungkin te­realisasi da­lam waktu dekat dan diper­kira­kan baru akan terealisasi pada 2013. “Pem­ba­hasan prog­ram pensiun dini sudah masuk dalam pem­ba­hasan finali­sasi dengan pe­me­rin­tah untuk ang­garan APBN 2012,” ungkapnya.

Kementerian Keuangan (Ke­men­keu) mengusulkan pensiun dini bagi pegawai negeri sipil yang akan memasuki usia pen­siun. Langkah itu diusulkan untuk me­nekan jumlah PNS.

Men­keu Agus Marto­wardojo menuturkan, PNS yang mema­suki usia mendekati pen­siun, yak­ni 50 sampai 55 tahun bisa me­nga­jukan pensiun dini.  Hingga 10 Juni lalu, jumlah pe­gawai di Kem­keu sebanyak 64.314 karyawan.

DPR sebelumnya menaikkan alokasi belanja dalam RAPBN 2011 menjadi Rp 1.229,5 triliun atau naik sekitar Rp 27,5 triliun. Koordinator Panitia Kerja (Panja) Be­lanja DPR Mirwan Amir me­ng­atakan, anggaran belanja pe­gawai dialokasikan Rp 180,62 tri­liun untuk pencada­ngan re­mu­nerasi, kenaikan gaji PNS dan TNI/Polri, pemberian gaji dan pen­siun ke-13. [rm]


Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

, 21 SEPTEMBER 2017 , 21:00:00

Konten Mahal, Operator TV Kabel Menjerit

Konten Mahal, Operator TV Kabel Menjerit

, 21 SEPTEMBER 2017 , 17:00:00

Unpad-RMOL dalam Kerangka Pentahelix

Unpad-RMOL dalam Kerangka Pentahelix

, 20 SEPTEMBER 2017 , 14:10:00

Apresiasi Keterbukaan Informasi Bank DKI

Apresiasi Keterbukaan Informasi Bank DKI

, 20 SEPTEMBER 2017 , 05:05:00

Bijak Menggunakan Internet

Bijak Menggunakan Internet

, 20 SEPTEMBER 2017 , 15:23:00

Misbakhun Aktor Di Balik Penggembosan KPK dan Setya Novanto
Jokowi Harus Panggil Gatot Soal Penayangan Film G30S/PKI
TV Mana Yang Nekat Siarin Film <i>G30S/PKI </i>

TV Mana Yang Nekat Siarin Film G30S/PKI

Politik20 September 2017 09:37

Indonesia Siap Saingi Finlandia

Indonesia Siap Saingi Finlandia

Olahraga20 September 2017 08:45

Kopassus Gelar Nobar G30S/PKI, Masyarakat Cijantung Antusias
DPR Jadwalkan Panggil Bos BI

DPR Jadwalkan Panggil Bos BI

Ekbis22 September 2017 08:48

Bantuan Untuk Rohingya Dilempari Batu & Bom
SK Menkumham Terbit, Bakomubin Silaturahmi Mubaligh Dan Silaknas
Julia Roberts, Selingkuh Dengan Richard Gere?
Indonesia Power Incar Dana Rp 4 T

Indonesia Power Incar Dana Rp 4 T

Ekbis22 September 2017 08:41